Project

Profile

Help

Task #29557

Mahkamah Agung telah membatalkan vaksinasi universal Di Amerika Serikat Mahkamah Agung telah ...

Added by Harry Sufehmi 2 months ago. Updated about 1 month ago.

Status:
Closed
Priority:
Normal
Assignee:
-
Start date:
05/27/2021
Due date:
% Done:

0%

Estimated time:
Company:
-
Contact person:
-
Additional contact persons:
-

Description

Request for fact check about

  • Mahkamah Agung telah membatalkan vaksinasi universal *

    Di Amerika Serikat, Mahkamah Agung telah membatalkan vaksinasi universal. Bill Gates, Kepala Spesialis Penyakit Menular AS Fauci, dan Big Pharma telah kalah dalam gugatan di Mahkamah Agung AS, gagal membuktikan bahwa semua vaksin mereka selama 32 tahun terakhir aman untuk kesehatan warga! Gugatan tersebut diajukan oleh sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh Senator Kennedy.

    Robert F. Kennedy Jr .: “Vaksin COVID baru harus dihindari dengan segala cara.
    Saya segera meminta perhatian Anda untuk masalah penting terkait vaksinasi berikutnya untuk Covid-19.
    Untuk pertama kalinya dalam sejarah vaksinasi, apa yang disebut vaksin mRNA generasi terbaru secara langsung mengganggu materi genetik pasien dan oleh karena itu mengubah materi genetik individu, yaitu manipulasi genetik, yang sudah dilarang dan sebelumnya dianggap sebagai kejahatan.  .
    VAKSIN Virus Corona BUKAN VAKSIN! PERHATIAN!
    Apa yang selalu menjadi vaksin?
    Itu selalu merupakan patogen itu sendiri - mikroba atau virus yang dibunuh atau dilemahkan, yaitu, dilemahkan - dan dimasukkan ke dalam tubuh untuk menghasilkan antibodi.
    Bahkan bukan vaksin virus corona!
    Dia sama sekali tidak seperti itu!
    Ini adalah bagian dari kelompok terbaru mRNA (mRNA) yang diduga "vaksin"
    Begitu berada di dalam sel manusia, mRNA memprogram ulang RNA / DNA normal, yang mulai membuat protein lain.
    Artinya, tidak ada hubungannya dengan vaksin tradisional! Artinya, itu adalah instrumen pengaruh genetik. Senjata gen! Artinya, mereka akan menghancurkan dari penduduk bumi, dan yang selamat akan menjadi GMO!
    Setelah vaksin mRNA yang belum pernah ada sebelumnya, vaksinasi tidak lagi dapat mengobati gejala vaksin dengan cara lain.
    Orang yang divaksinasi harus menerima konsekuensinya, karena mereka tidak dapat lagi disembuhkan hanya dengan membuang racun dari tubuh manusia, seperti pada orang dengan cacat genetik seperti sindrom Down, sindrom Klinefelter, sindrom Turner, gagal jantung genetik. , hemofilia, fibrosis kistik, sindrom Rett, dll.), karena cacat genetik berlangsung selamanya!
    Ini jelas berarti:
    jika gejala vaksinasi berkembang setelah vaksinasi mRNA, baik saya maupun terapis lain tidak dapat membantu Anda, karena
    KERUSAKAN YANG DISEBABKAN OLEH VAKSINASI AKAN SECARA GENETIKA ireversibel.
    ❗Vaksinasi -
    senjata genosida abad ke-21.
    Mantan Kepala Ilmuwan Pfizer Mike Yeedon sekali lagi menyatakan posisinya bahwa sekarang sudah terlambat untuk menyelamatkan mereka yang telah disuntik dengan zat yang secara publik disebut "vaksin Covid-19." 
    Dia mendorong mereka yang belum menerima suntikan mematikan untuk berjuang demi hidup mereka, orang-orang di sekitar mereka dan nyawa anak-anak mereka.
    Ahli imunologi terkenal secara internasional melanjutkan dengan menjelaskan proses yang menurutnya akan membunuh sebagian besar orang:
    "Segera setelah vaksinasi pertama, sekitar 0,8% orang meninggal dalam dua minggu.
    Harapan hidup rata-rata orang yang selamat akan menjadi maksimal dua tahun, tetapi juga menurun dengan setiap "suntikan" baru. "
    Vaksin tambahan sedang dikembangkan untuk menyebabkan kerusakan pada organ tertentu, termasuk jantung, paru-paru dan otak.
    Setelah dua dekade di Pfizer, Profesor Yedon mengetahui fungsi dan tujuan penelitian dan pengembangan raksasa farmasi Pfizer, dan menyatakan bahwa tujuan akhir dari rezim "vaksinasi" saat ini hanya dapat menjadi peristiwa demografis besar-besaran yang akan membuat semua perang dunia berakhir.  bersama-sama, seperti Mouse pementasan Miki.
    "Miliaran orang telah dijatuhi hukuman mati yang pasti, tak terhindarkan dan menyakitkan. Siapa pun yang menerima suntikan akan mati sebelum waktunya, dan tiga tahun adalah perkiraan yang baik tentang berapa lama mereka dapat bertahan hidup." 
    Kami berada di Telegram:
    👉 t.me/nastikatube 🔥

Click or copy-paste the url below in your browser to notify or invalidate the request.

Invalidate Request: https://kalimasada-1.turnbackhoax.id/menu-kalimasada/process.php?invalidate=16620

Notify Requesters: https://kalimasada-1.turnbackhoax.id/menu-kalimasada/process.php?notify=16620

From Cekfakta Kalimasada Whatsapp.

History

#1 Updated by Harry Sufehmi about 1 month ago

  • Status changed from Open to Closed

Also available in: Atom PDF Tracking page